Senin, 03 Agustus 2009

Pondok Mertua Indah..Sekali

Terkadang, ada hal yang menggelikan ketika kita mencoba jalan-jalan keluar. Ada apa…? Itu tuh… kalau melihat di beberapa mobil truk, biasanya kan di bagian belakangnya ada berbagai macam tulisan. Termasuk salah satunya yang ini nih, “BURONAN MERTUA..!” Ada-ada saja…
Kenapa sampai jadi buronan mertua ya? Tentunya para pengemudi truk itu punya berbagai macam alasan, dari sekedar guyonan saja, sampai mungkin benar-benar kisah pribadinya yang lari dikejar-kejar mertua. MasyaAlloh, serem juga tuh.
Nah dari kasus yang terakhir ini nih. Memang, sudah bukan rahasia umum bila sudah banyak kisah pahit yang kerap terjadi antar 2 lakon ini, yaitu antar menantu dan mertua dalam kehidupan berumah tangga.
Salah satu masalah yang senantiasa timbul adalah ketika seorang istri atau suami memutuskan untuk tinggal bersama mertuanya, yang mana semenjak tahun 80 an sudah terkenal dengan istilah PMI atau Pondok Mertua Indah.
Walaupun dibilang indah, tapi tidak semua pasutri yang biasanya memiliki masalah dengan mertuanya menyetujui kata terakhir dari kepanjangan PMI tersebut. Bahkan, tinggal di PMI ternyata sudah menjadi doktrin yang menyeramkan bagi sebagian para calon pasutri, terutama sekali bagi kalangan wanitanya. Sebagian mereka ada yang sampai memilih-memilih suami dengan kriteria tidak terlalu sayang ibu, karena takut bila menikah nanti sang suami akan mengajak tinggal serumah dengan ibunya. Wah bisa repot kalau begini jadinya.
Sebenarnya, jika kita mau berpikir positif, tak semua mertua menjadi momok yang menakutkan. Karena tak sedikit yang malah lebih akrab dengan mertuanya ketimbang dengan orang tuanya sendiri. Bahkan, bagi kita, tinggal bersama mertua bisa diambil sisi positifnya juga. Selain gratis, mertua, khususnya yang masih awam, bisa menjadi ladang dakwah kita. Tentu ini adalah tantangan buat kita, untuk menunjukkan bagaimana Islam yang benar kepada mereka.
Agar tetap bahagia walau hidup bersama mertua, maka ada beberapa point yang perlu kita perhatikan:
Mengetahui dan Memahami Sifat dan Karakter Mertua
Sebagai menantu kita harus mengetahui sifat-sifat dan karakter mertua kita. Hal itu penting agar kita bisa lebih memahami mertua, sehingga bisa mengerti dan menyikapi dengan bijaksana terhadap berbagai sikap dan tingkah laku mertua. Untuk mengetahui sifat dan karakter mereka, kita bisa menggali informasi dari anak-anaknya, termasuk suami atau istri kita sendiri. Selain itu tentu juga melalui pengamatan kita sehari-hari.
Dengan memahami sifat dan karakter mertua, diharapkan kita juga bisa lebih luwes dalam bersikap terhadap mereka. Jika mertua bersifat lemah lembut dan sensitif, maka kita pun harus pandai-pandai dalam mengahadapinya, agar tidak mudah tersinggung dengan sikap, ucapan dan tingkah laku kita.
Jika ternyata mertua bersifat keras dan temperamental, maka selayaknya kita bersabar, dan tidak mudah tersinggung atas segala ucapan dan tindakannya. Tetaplah menghadapinya dengan sopan dan lemah lembut, insyaallah lama kelamaan mertua pun akan menaruh simpati pada kita.
Jalin Komuunikasi
Tak ada satu masalah di dunia ini yang tak dapat diselesaikan. Demikian pula urusan menantu dan mertua. Awalnya, diskusikan dulu dengan pasangan kita, apa yang akan kita bicarakan dengan mertua. Tentunya pasangan kita lebih tahu bagaimana menghadapi ibunya. Setelah itu carilah waktu yang tepat, jangan sampai kita bicara di saat mertua sedang dalam kondisi bad mood.
Cari tahu semua itu lewat dialog. Harus diperhatikan, jika kita terlibat diskusi dengan mertua sebaiknya kita membatasi topik pembicaraan agar tidak terkesan terlalu menggurui atau mencampuri urusan pribadinya.
Jika ada ganjalan dalam hati, sebisa mungkin cari jalan keluarnya. Diskusikan dengan pasangan secara hati-hati jika ada hal yang menyangkut ibu atau bapaknya. Urusan orangtua bisa menjadi satu hal yang sangat sensitif.
Masalahnya, terkadang memang sulit menuntut mertua memiliki kesabaran menahan diri untuk tidak mencampuri urusan keluarga kita.
Bersikap Sopan terhadap Mertua
Mertua adalah orang yang harus kita hormati sebagaimana kita menghormati orang tua kita. Karena itu, selayaknyalah kita senantiasa bersikap sopan terhadap mereka. Usahakan untuk tidak menyinggung perasaan mereka. Bila ingin mengungkapkan sesuatu yang kontra atau berseberangan dengan pendapat dan keinginan mereka, maka ungkapkanlah dengan hati-hati dan jauhilah sikap emosional. Sebagai orang yang lebih muda, selayaknya kita lebih bisa bersabar menghadapi mertua.
Berusaha Menyenangkan Hatinya
Agar kita bisa merasa nyaman hidup berdampingan dengan mertua, maka kita pun harus berusaha membuat mereka merasa nyaman bersama kita. Ada beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk menyenangkan hati mereka, di antaranya:
- Selalu bermuka manis di hadapan mertua
Bermuka manis di hadapan sesama muslim adalah sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Bila ini kita usahakan, insyaallah akan bermanfaat positif terhadap kelancaran komunikasi. Raut wajah yang cerah dan murah senyum, akan membuat mertua merasa lebih nyaman berdekatan dengan menantunya.
- Membantu pekerjaan rumah tangga
Mertua tentu senang bila memiliki menantu yang rajin membantu pekerjaan rumah tangga, seperti memasak, menyapu, dan sebagainya. Menjadi menantu laki-laki juga bisa membantu membersihkan halaman, kebun, membersihkan kamar mandi, atau membelah kayu bakar.
- Memberi uang belanja
Bila mampu, usahakan memberikan uang belanja bulanan kepada mertua, lebih-lebih jika kebutuhan harian kita telah diurus atau ditanggung oleh mertua.
- Memberi oleh-oleh dan hadiah
Sekali-sekali kita sebaiknya membelikan makanan atau barang yang disukai oleh mertua kita. Terutama jika kita pulang dari bepergian jauh, bawakanlah oleh-oleh untuk mereka.
Selain itu, pada hari istimewa seperti Idul Fitri, berikanlah hadiah pada mertua berupa sarung, mukena, atau yang lainnya. Selain untuk menyenangkan hatinya, semua itu kita berikan sebagai bentuk penghormatan dan penghargaan kita terhadap mertua.
Mengakrabi Mertua
Mertua adalah orang tua kita juga. Karena itu, sebisa mungkin kita harus berusaha akrab dengan mereka. Jangan sampai hubungan komunikasi menantu-mertua terasa kaku, padahal tinggal serumah. Bersama-sama menikmati teh hangat di pagi hari sambil membicarakan hal-hal yang menarik, merupakan salah satu kesempatan yang baik untuk mengakrabi mertua.
Kalau kita sudah akrab dengan mertua, maka hubungan komunikasi pun akan lebih lancar. Insyaallah, bila kita berniat mendakwahi mereka pun, akan lebih mudah mereka terima.
Itulah beberapa hal yang bisa kita lakukan tinggal serumah dengan mertua. Insyaallah, bila kita bisa membangun suasana yang nyaman, rumah mertua benar-benar bisa menjadi ‘pondok mertua indah’ yang membahagiakan.
diambil dari:http://bacagerimis.wordpress.com/2009/04/08/pondok-mertua-indah-sekali/

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Pasang Iklan 150x150 px

Artikel Terbaru

Komentar Terbaru